<body><script type="text/javascript"> function setAttributeOnload(object, attribute, val) { if(window.addEventListener) { window.addEventListener('load', function(){ object[attribute] = val; }, false); } else { window.attachEvent('onload', function(){ object[attribute] = val; }); } } </script> <div id="navbar-iframe-container"></div> <script type="text/javascript" src="https://apis.google.com/js/plusone.js"></script> <script type="text/javascript"> gapi.load("gapi.iframes:gapi.iframes.style.bubble", function() { if (gapi.iframes && gapi.iframes.getContext) { gapi.iframes.getContext().openChild({ url: 'https://www.blogger.com/navbar.g?targetBlogID\x3d939185793399645235\x26blogName\x3dThis+Site+Is+Dedicated+To\x26publishMode\x3dPUBLISH_MODE_BLOGSPOT\x26navbarType\x3dBLUE\x26layoutType\x3dCLASSIC\x26searchRoot\x3dhttp://sachiokanara.blogspot.com/search\x26blogLocale\x3din\x26v\x3d2\x26homepageUrl\x3dhttp://sachiokanara.blogspot.com/\x26vt\x3d4167930017096742634', where: document.getElementById("navbar-iframe-container"), id: "navbar-iframe" }); } }); </script>

This Site Is Dedicated To

This blog is dedicated to Sachio Kanara Rahadian and thru this blog let's make friendship and share knowledge here. God Bless you all.

Sachio Kanara's Gallery

Gambar Thumbnailgambar besar Gambar Thumbnailgambar besar Gambar ThumbnailGambar Thumbnail Gambar ThumbnailGambar Thumbnail Gambar ThumbnailGambar Thumbnail Gambar ThumbnailGambar Thumbnail Gambar ThumbnailGambar Thumbnail Gambar ThumbnailGambar Thumbnail Gambar ThumbnailGambar Thumbnail Gambar ThumbnailGambar Thumbnail Gambar ThumbnailGambar Thumbnail Gambar ThumbnailGambar Thumbnail Gambar ThumbnailGambar Thumbnail Gambar ThumbnailGambar Thumbnail Gambar ThumbnailGambar Thumbnail Gambar ThumbnailGambar Thumbnail Gambar ThumbnailGambar Thumbnail
 

Berenang..........Asyyyyyiiiiikkkk!!!!!!


Bwrrrrrrrr.......mungkin itu yang di rasain oleh Nara.Air kolam yang dingin bikin wajah Nara jadi sedikit BT,sepertinya Nara takut untuk mencoba berenang,tapi lama kelamaan Nara mulai menikmatinya :P

Nara memulai mencoba untuk berenang saat usianya pas 5bulan,jadi hari itu Nara pas Ulang Bulan.....hehehhehehe.sudah lama sekali ayah Nara mau membawa ke kolam renang,tapi masih ada sedikit ketakutan (maklum anak pertama) setelah mama dan ayah membaca literarur bahwa renang itu sangat bermanfaat buat bayi,maka akhiranya di putuskan Nara untuk mencoba beranang pada usinya 5bulan aza.

Ajaiiibbbb sekali kaki Nara bisa bergerak-gerak sendiri tanpa di ajari.melihat tingkah laku Nara seperti itu ayah dan mama jadi tertawa terbahak-bahak(memecahkan ke sunyian di kolam renang....wekekekekk).Senang banget rasa nya melihat pelampung Nara bisa berjalan sendiri karena gerakan kaki yang di buat Nara (pelampung pemberian eizel :)*)yang ada ayah dan mama jadi seporter buat Nara "go....Nara....go...Nara"


Tips aman berenang dengan Ban

  • Pilih ban renang yang pas dengan ukuran anak.
  • Bagi si 1 tahun, pilihban kecil dengan penyangga kaki yang memenuhi standar keamanan. Untuk anak di atas 3 tahun, pilih ban tanpa penyangga kaki.
  • Pakaikan ban dengan benar (tubuh anak masuk ke dalam lingkaran ban). Hindari mendudukkan si kecil di atas ban, meski Anda mendampinginya.
  • Dampingi anak saat berenang. Jangan biarkan dia berenang terlalu jauh meski menggunakan ban. Sebaiknya batasi si balita agar berenang di bagian kolam renang anak (kedalaman 30-50 cm).

MANFAAT RENANG

* Menghilangkan rasa takut pada air banyak anak tak mau belajar renang karena takut air. Jika aktivitas renang dikenalkan sejak bayi, hal itu tak akan terjadi.

* Sarana bermain tak harus selalu di kamar atau di taman. Kolam renang bisa juga menjadi sarana bermain yang menyenangkan.

* Menyehatkan badan dan merangsang gerakan motorik dengan bermain air, otot-otot bayi berkembang, persendiannya tumbuh secara optimal, pertumbuhan badannya meningkat, dan tubuh pun jadi lentur. Dengan kata lain, semua komponen tubuhnya akan terlatih melalui renang karena seluruh anggota tubuh mulai dari kaki, tangan, hingga kepala digerakkan walaupun belum dengan teknik yang sempurna. Bayi jadi terlatih dan daya tahan tubuhnya pun lebih terjaga.

* Mengasah kemandirian, keberanian, dan percaya diri berenang mendorong bayi tumbuh menjadi sosok yang mandiri dan memiliki rasa percaya diri yang tinggi. Hal ini tercermin saat bayi tak lagi takut menjelajah bersama orang tua di kolam yang besar.

* Kemampuan social berenang bersama-sama di kolam akan menumbuhkan rasa kebersamaan dan meningkatkan kemampuannya beradaptasi dan bersosialisasi dengan orang lain.


 
 

Belajar Berenang Untuk Bayi

LANGKAH BELAJAR RENANG
UNTUK mulai mengajari bayi berenang, kata dokter spesialis kesehatan olahraga dari RS Pondok Indah, Jakarta ini, bayi mesti melalui tahap pengenalan air.

* Lakukan latihan awal dengan menggunakan kolam plastik sebelum masuk ke kolam sungguhan. Basahi tubuhnya seperti ketika memandikan agar tak timbul fobia air. Bawa serta mainan tahan air seperti mainan bebek atau ikan, agar ia merasakan main di kolam sebagai sesuatu yang menyenangkan. Jangan ragu untuk melibatkannya agar mau bermain-main, seperti menciprat-cipratkan air. Ini akan memancingnya untuk tersenyum dan tertawa, sekaligus menstimulasi kemampuan motoriknya.

* Jika si kecil sudah akrab dengan air, ajaklah ia untuk masuk ke kolam renang sungguhan. Namun, sebelumnya ada beberapa faktor yang mesti diperhatikan, antara lain:

- Kedalaman kolam
Jangan bawa bayi ke kolam renang yang tidak memiliki bagian khusus untuk anak. Pilihlah area yang tingkat kedalamannya hanya sebatas pinggangnya. Selain menghindari hal-hal yang tak diinginkan, semisal tenggelam, kolam yang terlalu dalam juga dikhawatirkan membuat si kecil merasa tak nyaman yang malah mengakibatkannya jadi takut air. Untuk mengenalkan tingkat kedalaman yang berbeda, lakukanlah secara bertahap, dari yang paling dangkal.

- Suhu air
Air kolam renang sebaiknya jangan terlalu dingin atau terlalu panas. Usahakan yang bersuhu kurang lebih sama dengan suhu badan. Air yang terlalu dingin maupun panas bisa menyebabkan si kecil sakit.

- Kejernihan air
Usahakan air kolam renang jernih dan tak keruh, sehingga kalaupun terminum tidak mengakibatkan apa-apa. Sedapat mungkin hindari kolam renang yang airnya mengandung kaporit karena justru akan berdampak buruk pada mata dan kulitnya.

- Lantai kolam
Perhatikan kebersihan lantai kolam. Hindari yang permukaannya licin karena bisa mengakibatkannya gampang terpeleset.

* Sebagai langkah awal, seperti yang dilakukan di kolam karet, lakukan pengenalan air secara bertahap dimulai dengan membasuh seluruh tubuhnya. Lalu dalam posisi duduk gerakkan kaki silih berganti dan gerakkan tangannya seperti mencipratkan air. Jangan lupa, tetap bawa serta mainan air kesayangannya agar si kecil tak cepat bosan berada di kolam.

* Tahap berikutnya, gunakan pelampung yang berbentuk ban yang mampu menahan tubuhnya atau yang dilingkarkan pada pergelangan tangan. Fungsi pelampung ini selain sebagai alat pengaman, juga bisa membantu bayi berlatih "mengapung". Sambil menggunakan pelampung, bawa ia menyusuri pinggir kolam. Tapi ingat, jangan sesekali melepaskan pegangan maupun pengawasan Anda dari si kecil.

* Secara bertahap penggunaan pelampung sebaiknya dihentikan agar bayi tak tergantung pada alat tersebut. Sebagai pengganti pelampung, ayah/ibu bisa memegangi badan si kecil dan ajak untuk menikmati acara jalan-jalan di dalam kolam. Jika ia sudah terbiasa dengan air yang ada di sekelilingnya, secara bertahap pula ajak ia berenang di kolam yang lebih dalam.

* Agar bayi lebih termotivasi bereksplorasi di air, ajak anak-anak yang lain. Dengan proses belajar yang menyenangkan di antara banyak teman, tentu bayi akan lebih bersemangat. Secara tidak langsung, dengan banyaknya teman yang ikut berlatih, dalam diri bayi akan tumbuh keyakinan bahwa berenang itu sungguh menyenangkan.

* Pengawasan dan pendampingan orang tua memang jelas-jelas harus dilakukan. Ini penting karena tak sedikit bayi yang nyaris tenggelam atau tersedak akibat mulut atau hidungnya kemasukan air. Jika mengalami hal tak menyenangkan seperti itu bukan tidak mungkin bayi jadi enggan berenang. Sementara jika bayi memang sulit diajari berenang karena takut air, amat disarankan agar orang tua tidak memaksakan kehendak. Mungkin dia butuh waktu lebih lama untuk menyesuaikan diri dengan air. Yang penting, jalani proses belajar berenang dengan suasana bermain yang menyenangkan.

USIA TEPAT BERLATIH RENANG

LALU kapan, sih, bayi sudah bisa diajari berenang di kolam? Menurut Sadoso, yang paling pas adalah di usia 9 bulan, tak lain karena di usia ini umumnya bayi sudah bisa duduk tegak sendiri dan relatif kuat menyangga tubuhnya saat berdiri.

Namun, tentu saja proses belajarnya harus dibedakan dari proses belajar yang diterapkan pada anak yang lebih besar. Jika yang berperan sebagai pelatihnya adalah orang tua sendiri, biasanya bayi akan lebih senang, hingga bisa lebih mudah dan cepat proses belajarnya.

MESTI PROPORSIONAL
Pada prinsipnya, setiap aktivitas olahraga adalah baik. Namun, Sadoso mengingatkan, manfaatnya akan maksimal jika kegiatan ini dilakukan secara teratur dan proporsional. Jadi, ada batasan-batasannya, yaitu latihan tidak melebihi kemampuan bayi karena bisa berakibat buruk. Antara lain daya tahan tubuhnya bisa merosot karena terlalu dipaksakan. Menurutnya, frekuensi olahraga yang baik bagi kesehatan adalah tiga kali setiap minggu. Waktunya cukup sekitar 10-15 menit saja. "Jangan terlalu lama karena bayi cepat capek meski cepat juga pemulihannya. Kalau dia enggan, ya jangan memaksakan diri. Juga kalau bayi capek, jangan dipaksakan. Nanti malah sakit."

sumber:Nakita

 
 

Umur 10 hari berpergian

Kalau dipikir memang agak tabu membawa bayi belum 40 hari di bawa berpergian jauh, tapi karena mama dan ayah merasa yakin kalau tidak ada masalah kalau membawa Nara berpergian jauh maka Nara umur 10 hari sudah jalan-jalan ke dumai.....yang penting jangan terlalu banyak sugesti untuk anak,kalau terlalu banyak sugesti bisa-bisa anaknya sakit beneran sesuai sugesti,sebab menurut mama dan ayah nara penyakit bukan hanya di luar rumah aza di dalam rumah juga banyak viruss.
Makanya kalau orang tua berpikiran positif,insyaallah tidak terjadi apa-apa (tapi ini tergantung orang tua masing2 dan di kembalikan ke orang tua baby tersebut,siap atau tidak mengajak bayi berpergian jauh)

Ini tips dari mama nara kalau anak berusia dibawah 3 bulan di bawa berpergian jauh
  1. sebelum berangkat,pastikan dulu bayi dalam keadaan sehat
  2. pastikan kondisi bayi benar-benar sehat
  3. jangan di pangku terlalu lama, kalau bisa siapkan tempat tidur yang bisa di bawa(seperti punya nara)
  4. dan yang terakhir selalu periksa pakaian bayi agar selalu kering

Label:

 
 

Tidak Ada Kata Terlambat

Istilah ini sering sekali di dengar "tidak ada kata terlambat" memang selama kita masih hidup di dunia tidak ada yang tidak mungkin dan terlambat selama mau berusaha.....termasuk tentang cerita pertama Nara lahir ke dunia,mungkin agak sedikit kadaluarsa karena Naranya sudah 5bulan heheheheh....tapi karena blog ini di buat untuk semua peristiwa tentang Nara maka tidak ada salahnya mama bercerita sedikit kronologis nya :P

Tgl 23 juni....mama nara ke medical buat kontrol tp karena usia kandungan sudah menginjak 42 minggu maka Dr.Arief menyarankan untuk langsung di induksi hari itu juga....mendengar kata induksi hati mama jadi tidak karuan sebab bisa kebanyang dunk sakitnya..tapi untuk bisa meliahat Nara lahir ke dunia mama berbesar hati kalau di induksi tidak sakit.
Ternyata memang benar waktu di induksi jam 10 pagi, mama tidak merasakan sakit sama sekali akan tetapi bukaan sudah 2.....hati mama dan ayah lega sekali mendengarnya.
Waktu berlalu cepat, Nara belum lahir juga...tepat jam 11 malam,mama merasa ingin buang air kecil ternyata itu air ketuban yang pecah,mama n ayah sudah senang berarti mama n ayah bisa cepat melihat Nara.....tunggu di tunggu sampai subuh Nara belum lahir juga, akhirnya...

Tgl 24 juni jam 6 pagi,mama di induksi untuk kedua kalinya......baru setelah induksi kedua ini mama merasakan sakit yang luaaaaarrr biasa sampai tidak bisa nafas lagi rasanya.untungnya mama di tunggui dengan orang2 tercinta di sekitar mama...ada ayah n ada nini.setiap detik yang mama rasa hanya rasa sakit yang sangaaattttt amat tidak bisa di jelaskan dengan kata-kata.mama cuma membayangkan wajah Nara untuk menghilangkan rasa sakittt....untunglah pas jam 10.30 bukaan sudah lengkap dan mama dia bawa ke ruang bersalin,di sana mama di dampingi ayah yang selalu mensupport mama untuk bisa mengatur napas dengan baik...dan akhirrrrnyaaaa nara lahir jam 11.09 wib.ayah yang menyaksikan proses bersalin ini sampai menangis ketika melihat nara lahir ke dunia,setelah di bersihkan, ayah mengazani dan mengkhomadti nara....ini Nara ku sayangggg sudah lama di nanti ayah dan mama

Label: